Sejarah Kiswah yang Menutupi Kaabah


Pada Ka'bah kita sering melihat adanya Kiswah (kain/selimut hitam penutup Ka'bah). Tujuan pemasangan kain itu adalah untuk melindungi dinding Ka'bah daripada kotoran, debu, serta panas yang boleh membuatkannya menjadi rosak. Selain itu, kiswah juga berfungsi sebagai hiasan.

Menurut sejarah, Ka'bah sudah diberi kiswah sejak zaman Nabi Ismail, putera Nabi Ibrahim. Namun tiada catatan yang mengisahkan kiswah pada zaman Nabi Ismail terbuat daripada apa dan berwarna apa. Hanya pada masa pemerintahan Raja Himyar Asad Abu Bakr dari Yaman, ada disebutkan kiswah yang melindungi Ka'bah diperbuat daripada kain tenun.

Kebijaksanaan Raja Himyar untuk memasang kiswah ini sesuai dengan tradisi Arab yang berkembang sejak zaman Nabi Ismail dan diikuti oleh para pewarisnya. Pada masa Qusay ibnu Kilab, salah seorang leluhur Nabi Muhammad yang terkemuka, pemasangan kiswah pada Ka'bah menjadi tanggungjawab masyarakat Arab dari suku Quraisy.

Nabi Muhammad SAW sendiri  pernah memerintahkan pembuatan kiswah daripada kain yang berasal dari Yaman. Sedangkan empat orang Khulafa al-Rasyidin memerintahkan pembuatan kiswah daripada kain benang kapas. Sementara itu, pada era Khilafah Abbassiyah, Khalifah ke-4 iaitu al-Mahdi telah memerintahkan supaya kiswah dibuat daripada kain sutera Khuz. Pada masa pemerintahannya, kiswah didatangkan dari Mesir dan Yaman.

Menurut catatan sejarah, kiswah tidak selalu berwarna hitam pekat seperti saat ini. Kiswah pertama yang dibuat dari kain tenun dari Yaman berwarna merah dan berjalur. Pada masa Khalifah Ma’mun ar-Rasyid pula, kiswah dibuat dengan warna dasar putih. Kiswah juga pernah dibuat berwarna hijau atas perintah Khalifah An-Nasir dari Bani Abbasiyah (sekitar abad 16M) dan kiswah juga pernah dibuat berwarna kuning berdasarkan perintah Muhammad ibnu Sabaktakin.

Penggantian kiswah yang berwarna-warni dari tahun ke tahun, rupanya mengusik benak Khalifah al-Mamun dari Dinasti Abbasiyah, sehingga akhirnya memutuskan kian kiswah dikekalkan kepada warna hitam. Hingga saat ini, meskipun kiswah diganti setiap tahun, warnanya kekal hitam.

Pada era kegemilangan Islam, tanggungjawab pembuatan kiswah dipikul oleh setiap khalifah yang sedang berkuasa di Hijaz, Arab Saudi. Meskipun kiswah selalu menjadi tanggungjawab para khalifah, namun ada beberapa raja dari luar tanah Hijaz pernah menghadiahkan kiswah kepada pemerintah Hijaz.

Dulu, kiswah yang terbuat daripada sutera hitam pernah didatangkan dari Mesir yang biayanya diambil daripada Kerajaan Mesir. Tradisi pengiriman kiswah dari Mesir ini dimulai pada zaman Sultan Sulaiman yang memerintah Mesir pada sekitar tahun 950-an sampai masa pemerintahan Muhammad Ali Pasha sekitar akhir tahun 1920-an.

Setiap tahun, kiswah-kiswah indah yang dibuat di Mesir itu dihantar ke Mekah melalui jalan darat menggunakan tandu indah yang disebut mahmal. Kiswah berserta hadiah-hadiah lain di dalam mahmal datang bersama dengan rombongan haji dari Mesir yang dikepalai oleh seorang Amirul Hajj.

Amirul Hajj itu ditunjuk secara rasmi oleh pemerintah Kerajaan Mesir. Dari Mesir, setelah upacara serah terima, mahmal yang dikawal tentera Mesir berangkat ke Terusan Suez dengan kapal khas sehingga ke pelabuhan Jeddah. Setibanya di Hijaz, mahmal tersebut diarak dengan upacara sangat meriah menuju ke Mekah. Pengiriman kiswah dari Mesir pernah terlambat hingga awal bulan Zulhijjah. Ini terjadi setelah meletusnya Perang Dunia I yang menyebabkan suasana yang tidak aman dan tidak kondusif.

Melihat situasi yang kurang baik itu, Raja Ibnu Saud (pendiri Kerajaan Arab Saudi) membuat keputusan untuk segera membuat kiswah sendiri kerana mengingatkan kiswah lama harus diganti dengan kiswah yang baru pada 10 Zulhijjah. Usaha tersebut berhasil dengan mewujudkan perusahaan tenun yang terdapat di Kampung Jiyad, Mekkah.

Setelah Perang Dunia I berakhir, Raja Farouq I dari Mesir kembali mengirimkan kiswah ke tanah Hijaz. Namun melihat berbagai kondisi pada saat itu, pemerintah Kerajaan Arab Saudi di bawah Raja Abdul Aziz Bin Saud memutuskan untuk membuat fabrik kiswah sendiri pada 1931 di Mekah. Akhirnya kiswah dibuat di Arab Saudi hingga ke hari ini.

Kain kiswah memiliki keunikan dan keunggulan tersendiri. Pintalan-pintalan benang berwarna emas mahupun perak bersatu padu merangkai goresan kalam Ilahi. Kiswah menjadi sangat berharga, bukan hanya kerana firman-firman Allah SWT yang suci yang dipintal pada kiswah, tetapi juga kerana keindahan pintalan benang pada permukaannya. Kombinasi warna emas dan perak pada kaligrafi yang menghiasi kiswah tersebut memiliki nilai seni yang luar biasa kerana pembuatannya memerlukan kemahiran dan bakat yang luar biasa. Kiswah merupakan simbol kekuatan, kesederhanaan, juga keagungan.

Kredit artikel: http://mecca-travel.com/berita/detail/sejarah-dan-proses-pembuatan-kiswah-kain-penutup-Ka'bah

Kredit foto: Sinar harian

ARTIKEL MESTI BACA
ANDA MUNGKIN SUKA
googletag.cmd.push(function () { googletag.display('KMK_KaryaBestari_ROS_Interstitial-0'); });